Cari Blog Ini

Memuat...

Senin, 26 Desember 2011

Suzuki Thunder 250, Sabet Predikat Cool Award

Modif Suzuki Thunder 250, 2000 (Bandung)


Waktu dan tempat memang nggak bisa berbagi. Em-Plus harus menghadiri perhelatan Tokyo Motor Show 2011. Sementara pada waktu yang sama, di kota lain digelar ajang custom bergengsi, Yokohama Mooneyes Hot Rod & Custom 20th.

Menyesal sekali enggak sempat hadir di riungan itu. Padahal, sama-sama di Jepang tapi beda kota. Riungannya pasti asyik disimak dan punya nilai sentimentil. Apalagi dua motor asal Indonesia ikut berkompetisi. Satu H-D Buelton Garapan Retro Classic  Cycle Jogja dan Suzuki Thunder 250 ini.

Suzuki Tuhnder ini hasil garapan dua builder. Yaitu  Donny Dwi Budiyanto (73 Custom Couture) dan Indra Blues Mann Pranadjaya (Razzle Dazzle Custom Work). Apakah publik Jepang mengapresiasi karya mereka?


Jawabannya sudah diduga. Setiap pengunjung yang datang pasti menoleh dan minta foto. ”Mereka sangat mengapresiasi karya kami,” bangga Donny yang juga kewalahan melayani permintaan wawancara beberapa media luar negeri yang datang  ke event ini.

Wajar jika publik Jepang mengagumi karya mereka.  Secara konsep sangat kuat, mengusung boardtracker modern dengan detailing serius dan kaya inovasi.

Juga mengesankan simpel-minimalis. Menganut single side arm depan-belakang, padat dan bercirikan muscle bike. Uniknya, walau terkesan boardtrack modern, nuansa retronya masih sangat kental.

Kerjasama apik antara kedua builder kelihatan jelas. Donny sebagai konseptor bersinergi dengan Indra Bluess yang menganggap detail adalah kunci sukses modifikasi.

Bentukan awal, mereka menyasar rake padat dan tak banyak menyisakan ruang antara roda depan atas dan T- bawah. Modal awal ini membuat motor terlihat sangat padat di sektor depan.

Masih di bagian depan, didukung back bone  melengkung dicover tangki  mengikuti  alur back bone. Membuat motor ini menjadi rounded dan tak ada sudut yang mematahkan.

Di bagian tengah, mereka mengakhirinya dengan jok single sitter ala chopperis. Dipesan langsung dari rekan mereka, pembuat jok beken Bandung, Buretos Leather Craft.

Ke belakang, mereka ingin sinergi itu terjaga. Bentukan lefty arm (single side arm kiri) di depan diikuti single side lain di sektor kanan. Plus penerus daya sistem belt  untuk mengentalkan nuasa boartrack modern tadi.

Secara estetika, memilih tanpa sepatbor belakang juga terbilang tepat. Karena motor jadi semakin simpel dan fokus pada keindahan roda belakang. Apalagi  didukung belt sebagai penerus daya tadi.

Finishing dipadu detailing di motor ini yang dibuat sangat serius. Untuk itu, Indra sebagai jawara seni ukir mesin menorehkan nuasa ke-Indonesiaan sebagai duta wisata kita di negeri Jepang.

X-TRA ORDINARY MOVE:MembalikPosisi Karbu Dan Knalpot
Ide memang kadang mengejutkan. Terus terang banyak yang nggak menduga. Kedua builder ini punya pikiran membalik blok mesin untuk mencari estetika simplisitas.

Yap, posisi karburator yang biasanya di belakang diubah ke depan. Sebaliknya moncong knalpot mendekati center bone di bagian tengah. Gebrakan ini tentu saja bikin kagum.

Merancang  corong knalpot jadi di belakang membuat desain lekukan knalpot menjadi leluasa di sektor tengah.  Bagian down tube juga tidak ‘terganggu’ oleh lekukan-lekukan knalpot jika dalam posisi biasa. ”Rancangan di sisi ini banyak mengundang perhatian,” bangga mereka.

Wajar!

 DATA MODIFIKASI
Ignition : Blue Thunder & stock
Carb : Koso 30mm
Pelek depan: Takasago 18 inci 36 spoke
Pelek belakag: 16 inci 36 jari-jari
Ban depan : Avon
Ban belakang : Shinko

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar